Buat kode jadi bersih?

Menurut kalian, buat kode yang bersih itu bagaimana? Berikut presentasi saya tentang itu: https://bit.ly/CleanCoding24082019

Oh ya, salam kenal. Irvan Putra, salah satu admin forum ini. Nanti saya buat topik perkenalan kalau sudah beneran remote, hehehe.

2 Likes

kode yang bersih = indentasinya cukup :stuck_out_tongue:

1 Like

Tadi di lokakarya ada yang indentasinya tidak rapi! :laughing:

bhahahahak! saya suka gemes kalo ada yang indentasinya berantakan. mikirnya: “ini orang alur berfikirnya mungkin berantakan juga seperti kodenya.” :see_no_evil::speak_no_evil:

1 Like

Topik menarik! Saya baru saja mulai membaca buku clean code, belum banyak yang bisa saya bagikan dari hasil membaca buku itu.
Menurut saya sendiri clean code adalah kode yang mudah untuk diubah untuk mengikuti perubahan kebutuhan bisnis.

1 Like

Nanti kalau sudah selesai, buat resensinya jadi topik baru di forum ini yak! :wink:

2 Likes

Bbrp hari yg lalu sempat dengar podcast Gojek. Menurut CTO mereka, good code itu salah satu solusi masalah komunikasi tim.

Clean, well written code allows them to move faster. Ketika kode mudah dimengerti dan dibaca, gak perlu lagi nanya sana-sini cari tau cara kerja sebongkah kode.

Jadi kode juga harus jadi alat komunikasi yang baik.

Kalo gak salah ini podcastnya:

2 Likes

@vandeput Lhoh, di sini admin? :sunglasses:

Kode bersih itu adalah kode yang comply ke PEP8. Oups, spesifik banget ini. OK, kode bersih itu kode yang konsisten. Indentasi rapi, penamaan variabel seragam, penamaan fungsi baik.

Dari pengalaman review kode, satu hal pertama yang paling mudah dilakukan adalah memeriksa compliance ke standar tertentu. Dalam bahasa pemrograman Python, ada standar PEP8.

1 Like

Iya saya admin hahahaha.

Ini betul sekali sih, walau ada yang berargumen kodenya sederhana, bukan kode bersih :smiley:

Ini berarti interface yang jelas ya. Menarik!

Ini bisa diatur dengan formatter dan linter ya…

Lempar bahan biar rame…

Ini settingan code standards yg gw pake kalo lagi develop theme WordPress. Supaya kodenya ciamik. Siapa tau kepake.

Semuanya based on WordPress Coding Standards.

ESLint & stylelint bisa di install via npm. Sementara PHP_CodeSniffer via composer. Untuk setting PHP_CodeSniffer mungkin perlu di sesuaikan lagi path & namespace-nya sesuai theme lo.

2 Likes

Kalau aku sih coding PHP entah mengapa malas pakai aneka macam tools gitu. Ada semacam rasa, “udah lah PHP dan WP udah terlanjut berantakan. Sekalian aja.” :fire::fire:

Padahal kalau lagi coding Ruby, Python, atau JS minimal banget linter selalu aktif.

1 Like

Kalo PHP nya aku ga pake Juga , untuk JS CSS nya baru pake

1 Like

@asepbagja @yongki wkwkwk… PHP is too forgiving ya.

well, gw karena bbrp kali beli theme yg kodingannya somplak. jadi makin sadar pentingnya code standard dan best practice WP in general sih. karena kalo ngomongin theme WP, yg akan di edit orang pasti template atau CSS-nya.

1 Like

Standardnya tetep ngikutin sih om, cuman beberapa kali pake malah kayak terganggu gitu, lebih suka coding tanpa autocomple2

WP yg too forgiving om haha, theme sama plugin mau di coding macem gimanapun asal kebaca sama WP jalan juga :joy:

1 Like

Lalu standar kode PHP WP itu aku juga sebenarnya gak suka. Misal if ( begini == begitu ) atau fungsi_ini( fungsi_itu ( item ) ), terlalu banyak spasinya antar tanda kurung. Gemes. Itu standar WP atau PSR sih? Aku coding PHP cuma di WP aja soalnya. Udah ga pernah ngerjain PHP yang non-WP.

1 Like

Linter kan menegur kalau kurang rapi. Kalau kurang rapinya sepele seperti spasi dalam kurung, pakai auto format saja.

1 Like