Resign untuk kerja remote

Halo semua!

Saya boleh sedikit curhat dan minta pendapat teman-teman ga?
Jadi begini, saya saat ini kerja onsite untuk sebuah perusahaan, kerjaannya multitask.
Tech Support dan Software Quality Assurance, sebenarnya saya suka saja kerja disini.
karena ada beberapa faktor (1) Lingkungannya nyaman (2) Rekan kerja yang baik dan sudah seperti keluarga sendiri (3) Product Manager baru yang baik.

Kenapa point (3) menurut saya penting, karena sebelum ada PM baru, posisi saya dibawah Head IT dan CEO, dan yah karena saya baru diposisi ini (sebelumnya kerja sebagai IT Support dan Manual Tester), sehingga ada beberapa miss dan kesalahan terjadi dan biasanya atasan saya tidak terlalu mau menerima alasan, berbeda dengan PM saya yang baru ini, asal rasional dan mau memperbaiki diri dikemudian hari hal tersebut hanya menjadi evaluasi bersama saja dan beliau selalu memotivasi untuk menjadi lebih baik dari hari ke hari.

tapi ada pula hal-hal yang tidak saya suka di kantor saya yang sekarang (1) Jarak yang telalu jauh yaitu kurang lebih 60 KM untuk pulang pergi (2) Pekerjaan yang multi task (3) Tidak bisa dipastikan apakah PM saya yang baik ini akan terus bertahan, hehehe.

Mungkin cuma itu saja sih.

alasan saya ingin kerja remote adalah istri saya akan melahirkan, insyaallah bulan september depan ini, dan juga saya ingin bisa habiskan banyak waktu dirumah, apalagi orang tua juga sudah sepuh jadi saya rasa saya perlu waktu untuk bakti pada orang tua.

Kenapa ga coba ajuin remote di kantor sekarang?
Jawabannya sudah, dan diberi beberapa opsi.

  1. Boleh Kerja Remote tapi hanya 2 bulan
  2. Boleh Kerja Remote tapi harus onsite selama 3 hari (2 hari remote, 3 hari ngantor)
  3. Gaji ditambah dan diminta untuk cari kontrakan dekat kantor.

Menurut saya intinya sama, ga boleh kerja remote secara permanen.

Nah beberapa minggu yang lalu saya mendapatkan tawaran untuk kerja remote di salah satu start up di malaysia, setelah menimbang-nimbang saya putuskan untuk menawarkan freelance/part time selama satu minggu, dengan harapan jika cocok antara ownernya dan saya ya saya coba lanjut, kalau tidak cocok ya sudah toh hanya 1 minggu.

dan hari ini sudah lewat masa part time saya, dan owner merasa cocok, dan owner meminta saya untuk bisa bekerja full time.

kenapa saya mempertimbangkan tawaran tersebut?

  1. Gaji setidaknya sama dengan kantor yang sekarang
  2. Kerja dari rumah
  3. Jam kerja yang mungkin lebih fleksible
  4. Hanya mengerjakan test (QA)

Nah menurut kakak-kakak semua apakah saya perlu resign untuk bekerja remote?
dan apakah kerja remote nantinya ada kontrak seperti saat kita kerja onsite?

Terima Kasih,

3 Likes

Halo Ahmad,

Kalau menurut saya sih ini posisinya udah jelas banget. Resign! Karena kamu sudah mendapat kerjaan baru yang diharapkan. Paling ada beberapa yang perlu diperhatikan:

  1. Kontrak. Kerja remote tetap ada kontrak kerjanya kok seperti kerja biasa. Tanyakan juga benefit apa selain gaji yang bisa kamu dapatkan.
  2. Yang di Malaysia startup kan? Resiko tiba-tiba harus kehilangan pekerjaan akan ada, apalagi kalau ini startup baru. Been there done that.

Untuk yang nomor 2, saya pernah ada di dua posisi:

  1. Kehilangan pekerjaan dalam waktu satu tahun karena startup gagal take-off saya pemrogram pertama waktu itu di startup Singapore.
  2. Menghilangkan pekerjaan dalam waktu satu tahun karena kondisi keuangan startup yang saya rintis saat itu sangat negatif dan kocek pribadi sudah tidak memadai, sehingga sudah tidak mungkin membayar gaji pemrogram pertama dan kedua saya.

Kesimpulan
Tetap resign, gak apa-apa. Tetapi karena pekerjaan baru kamu lebih fleksibel, jangan terlena. Siapkan jaring pengaman sendiri. Misal sambil kamu bikin produk sendiri, kecil-kecilan gak papa setidaknya ada pemasukan lain. Kalau di kontrak kerja kamu nantinya tidak ada klausul “dilarang kerja di dua tempat”, sambil freelancing oke juga. Yang penting jangan lupa waktu buat keluarga :smiley:

4 Likes

Opsi kerja remote kamu sudah cukup enak, menurut saya. Karena kamu jadi irit waktu yang biasa dihabiskan untuk menempuh 60 KM setiap hari. Kalau dihitung dengan jam, sudah berapa banyak tuh? Buat saya, waktu lebih berharga daripada uang. Jadi, ya udah sih, resign ajah! :joy:

Tapi karena kamu ada di posisi bekerja di startup dan juga sedang menanti kelahiran anak pertama (?), sebaiknya siapkan jaring pengaman. Betul kata pak @asepbagja, buat produk kecil-kecilan dan dijual sendiri itu lumayan banget untuk jadi tambahan. Apalagi dengan waktu kamu yang bertambah karena tidak lagi perlu dihabiskan di jalan. Ini kerasa banget ke saya dan suami, ketika dulu masih harus menempuh 2-3 jam di jalan setiap hari. Betapa tidak berkualitasnya hidup kami waktu itu. :sweat_smile:

Pemasukan tambahan juga nggak melulu harus yang sama dengan pekerjaanmu, lho. Mungkin bisa buka toko kelontong, atau berkebun sayur dan dijual ke tetangga, bekerja bareng dengan istri dan bapak-ibu mungkin (?) Atau yang receh-receh bisa dijual di fiverr… :no_mouth:

1 Like

resign, tapi tetep cari kerjaan dengan gaji yg lebih baik, kalo bisa 2 atau 4x lipat dari kerjaan kantor dahulu

btw, mengurus anak adalah pekerjaan yang ribet, dengan gaji 4x lipat agan bisa hire pembantu, jadi entar ngesupport istri hanya ngerjain yg penting2 aja bukan semuanya, kalo semuanya dikerjain bakal kewalahan, ngurus anak juga ya ngurus kerjaan juga

oiya pertimbangkan juga dalam kerjaan remote, kita bisa dipecat kapan saja, jadi siapin mental ini juga, kalo cuma ngandelin 1 kerjaan doang telalu beresiko, bagusnya punya 2 kerjaan masing2 part time, jadi kalo 1 dipecat masih bisa ada pegangan dari yg laen

2 Likes

Wah terimakasih semua, btw istri saya akan melahirkan anak pertama saya.
jadi ini first time untuk saya dan saya selalu berharap bisa habiskan waktu untuk keluarga, karena dulu saya sering merantau sehingga kurang waktu untuk keluarga kemudian ayah saya sakit dan meninggal, dan saya harap saya tidak mengulangi kesalahan saya itu.

dan untuk kerjaan sampingan,insyaallah saya ingin berjualan hasil pertanian, kebetulan rumah istri ada di pedesaan dan beberapa hasil pertanian harganya cukup murah, jadi saya bisa beli hasil pertanian di desa dan saya jual di rumah saya yang kebetulan di kota, jadi bisa ambil margin darisana, bisa sambangin mertua juga sambil kulakan.

malah rencana saya mau saya bagi waktunya dalam satu bulan, 2 minggu kerja di rumah mertua dan 2 minggu kerja di rumah saya yang deket sama orang tua (masih rencana doang, hehehe)

2 Likes

Wah sedang di persimpangan jalan ya sekarang, Ahmad :slight_smile:

Semoga apapun keputusannya, diberikan yang terbaik. Perlu diingat juga, bahwa semua ada plus/minusnya. Baik kerja di kantor atau kerja remote (dari mana saja). Tak perlu mendewakan bahwa kerja remote itu pasti akan lebih enak dibanding mereka yang harus commute kerja ke kantor.

Saya pribadi sekarang masih memilih kerja remote karena dulu saat pulang kembali ke Jakarta malas macet-macetan :stuck_out_tongue_closed_eyes: Sekarang Jakarta sudah ada Ratangga, terbayang mau kerja di kantor asalkan kantornya dekat jalur Ratangga.

Oh ya kalau nanti memutuskan kerja remote dan di rumah ada bayi, perlu diperhatikan faktor distraksi dari orang-orang di rumah. Apalagi bayi kan belum bisa diberi pengertian. :blush: Semoga lancar proses persalinan istri nanti, juga bayi dan ibunya sehat.

1 Like

Jadi keinget waktu istri lagi hamil dan pas lagi ada “gejolak” sedikit dikerjaan dengan client di EU (padahal udah kerja remote juga)

Dan emang rasanya lebih berat karena pas itu udah mikirin banget rencana persalinan sampe persiapan nambah tanggungan dan penghasilan malah terancam berkurang. Tapi akhirnya aku coba jalan teraman aku terima keputusan client di EU (yang otomatis mmengurangi penghasilan dari dia, daripada ilang sama sekali) sambil cari client baru, ternyata dapet client yang cocok.

Baru aku counter attack si client EU, ngancem resign kalo dia ga sanggupin rate sekian, dan syukurnya sekarang sudah tahun ke 4 sama client EU biarpun kerjaan ga sebanyak dulu, tapi masih jadi tambahan yang lumayan untuk tiap bulan

Keputusan tetep om @Ahmad_Ubaidillah yang paling tau mana yg terbaik, tapi kalau misal milih resign & ambil kerja remote enaknya om bisa sambil cari kerjaan remote lain untuk tambahan.

Semangat om, semoga lantjar semua urusannya

1 Like

Yah ternyata benar, seperti ada yang kurang, ternyata belum update disini.
Btw terima kasih teman-teman semua yang sudah memberikan semangat, doa bahkan nasihat untuk saya, saat ini anak pertama saya sudah lahir (sudah 3 minggu yang lalu), dan saya sekarang full kerja remote, saya rasa saya sangat menikmati model kerja seperti ini.

saat ini saya kerja di dua tempat.
di tempat kerja saya yang pertama (saya sudah resign, dan akhirnya ditawari untuk kerja part time sampai dapat pengganti saya nanti), dan di salah satu start up malaysia yang pernah saya ceritakan (full time), agak kelabakan juga sebenarnya kerjaan double-double gini, tapi ya mau gimana lagi, sudah terlanjur mengiyakan keduanya, yang penting terus berusaha adil kan ya.
baik antara dua kerjaan tadi, atau antara kerjaan dan keluarga.

Terima Kasih

2 Likes

Mantap om, kerjaan lebih dari 1 enaknya ada backup kalo sewaktu2 harus berhenti di salah satu perusahaan

1 Like

Mantap. Nampaknya happy ending nih. Semoga penggantinya cepat ketemu, Om. Supaya punya waktu luang lebih banyak.

1 Like

Kerja sama perusahaan luar negeri gak dapat THR lho.

Udah sekian, numpang lewat aja. Wkwkwk.

Tapi tanpa THR dah cukup ya Mas @rzky :see_no_evil: Wkwkwkwk …

Percuma ada THR kalau lebaran disuruh benerin bugs. wqwq pengalaman klien Singapura…